mendongengkan buah hati kita

mendongengkan buah hati kita

Minggu yang ceria untuk mendongengkan buah hati kita. Yuk simak dongeng minggu ini 😊

Nenek dan Pot yang Retak

Dulu, ada seorang nenek yang mempunyai dua buah pot besar, yang digantungkan pada sebatang kayu, dan dia bawa di bahunya untuk mengambil air di mata air setiap hari. Salah satu pot itu sudah retak, sedangkan yang satunya masih utuh, dan selalu dapat dia gunakan untuk membawa air dengan baik. Sedangkan pot yang sudah retak, selalu menyisakan separuhnya saja saat dia tiba di rumah.

Setiap hari selama bertahun-tahun nenek itu mengambil air dengan menggunakan kedua potnya, dan sampai di rumah dengan air sebanyak satu setengah pot. Pot yang utuh sangat bangga dengan dirinya. Sedangkan pot yang retak merasa malu dan sedih, karena dia hanya bisa membawa separuh dari kemampuan sesungguhnya.

Suatu hari, pot yang retak berkata kepada si nenek. “Nek, aku malu, karena retak di tubuhku ini aku hanya bisa menampung sedikit air saja setiap harinya.” Si nenek tersenyum, “Apakah kamu tidak melihat, bahwa di sepanjang jalan dari rumah ke mata air, ada banyak bunga yang tumbuh di sisi yang kamu lalui, dan bukan sisi yang satunya? Itu karena aku sudah lama tahu tentang retak di tubuhmu. Dan aku sengaja menanam biji-biji bunga di sepanjang jalan, di sisi yang kamu lalui. Karena itu lah, selama bertahun-tahun aku bisa memetik bunga-bunga yang indah untuk hiasan di rumah. Jika tidak ada kamu, bunga-bunga yang indah ini tidak akan bisa tumbuh karena kurang air, dan rumah ini pasti kurang indah.”

Nilai yang bisa ditanamkan pada anak : Setiap anak terlahir unik dan berbeda, kekurangan yang terlihat ternyata bisa menjadi kelebihan untuk yang lain.

Minggu yang ceria untuk mendongengkan buah hati kita. Yuk simak dongeng minggu ini

Seekor singa yang sedang berjalan-jalan di hutan tiba-tiba menginjak duri yang kemudian menancap di kakinya. Tidak lama kemudian seorang Gembala lewat. Si Singa menunduk, dan menggoyangkan ekornya perlahan, sambil menunjukkan kakinya yang tertancap duri itu, seakan-akan ingin berkata “Aku mohon, tolonglah aku.” Gembala yang pemberani itu lalu mendekat dan memeriksa kakinya. Dia menemukan duri yang menancap itu, lalu mencabutnya dengan hati-hati. Si Singa merasa lega karena duri yang menyakitkan itu sudah hilang. Dia lalu melangkah kembali ke dalam hutan.

Beberapa bulan kemudian, si Gembala mendapatkan masalah. Dia ditahan karena dituduh melakukan kejahatan yang sebenarnya tidak pernah dilakukannya. Dia lalu akan dihukum mati, dengan cara “dimasukkan ke kandang singa yang ganas.” Tapi ketika si Gembala dimasukkan ke dalam kandang singa, singa itu tidak menyerangnya. Singa itu bahkan mendekati si Gembala, dan menaruh kakinya di pangkuannya. Ternyata singa itu adalah si Singa yang pernah ditolongnya dengan mencabut duri dari kakinya.

Kejadian yang aneh itu beritanya menyebar ke seluruh kerajaan. Bahkan, sang Raja juga mendengar tentang kejadian itu. Dia lalu memerintahkan supaya si Singa dilepaskan kembali ke hutan, dan si Gembala dibebaskan dari hukuman.

Nilai yang bisa ditanamkan pada anak : Setiap kita berbuat baik, maka Allah SWT mendatangkan pahala dan kebaikan juga pada kita.

Tinggalkan Balasan